oleh

Gubernur dan Ketua DPRD Tandatangani Nota Kesepakatan Perubahan RPJMD

PALEMBANG – Salamrakyat.com – Gubernur Sumatera Selatan Herman Deru mengikuti Rapat Paripurna XXXIII (33) DPRD Provinsi Sumsel dengan agenda Penandatanganan Nota Kesepakatan antara Gubernur Sumsel dengan Ketua DPRD Provinsi Sumsel tentang Rancangan Awal Perubahan RPJMD Tahun 2019-2023.

Dalam sambutanya, Herman Deru mengatakan perubahan RPJMD sangat penting, karena pada saat ini pemprov Sumsel merumuskan kembali strategi pasca pandemi Covid-19, penyesuaian makro ekonomi dan keuangan daerah, program strategis daerah dan penyesuaian terhadap perubahan kebijakan nasional dalam Dokumen Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Sumatera Selatan Tahun 2019 – 2023.

BACA JUGA =  Menyambut Bulan Suci Ramadhan 1422 Hijeriah, Pemkab Aceh Barat Menyalurkan ZIS Kepada Masyarakat Kabupaten Aceh Barat

“Dalam menyusun Dokumen Perubahan RPJMD ini ada beberapa poin penting yang menjadi perhatian kita semua yaitu Menyusun substansi perencanaan dengan mempertimbangkan dampak pandemi Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah, Memperhatikan hasil pengendalian dan evaluasi dalam 2 (dua) tahun terakhir sebagai acuan untuk menyusun kebijakan perencanaan pembangunan dan Memberikan perhatian lebih terhadap pemerataan pembangunan di 17 Kabupaten/Kota se Sumatera Selatan serta Memperhatikan beberapa regulasi terbaru” tutupnya

Rapat dibuka Ketua DPRD Sumsel RA.Anita Noeringhati yang dilanjutkan Rapat Paripurna XXXIV (34) DPRD Provinsi Sumsel dengan agenda, Persetujuan Terhadap Pemekaran Calon Daerah Persiapan (CDP) Kab. Kikim Area

BACA JUGA =  Setelah   3 Jam Dilantik Penjabat  Sekda Empat Lawang Meninggal

Pada kesempatan itu HD apresiasi Presidium Kikim Area yang antusias mengajukan ke DPRD, tapi untuk daerah pemekaran masih moratorium dari pusat. Pemekaran sangatlah bagus guna mendekatkan pelayanan umum dan mendekatkan urusan administrasi. (**)

Print Friendly, PDF & Email

Komentar